Oleh: hurahura | 20 Desember 2014

Situs Song Terus: Abadikan Sejarah Manusia Purba

Song TerusKOMPAS/SUSI IVVATY

Goa Song Terus di Desa Wareng, Kecamatan Punung, Kabupaten Pacitan, Jawa Timur, sedang dikunjungi sejumlah peneliti, awal Desember 2014. Pada 1999, di satu lapisan tanah di goa ini ditemukan rangka manusia purba, disebut Mbah Sayem, yang diperkirakan berusia 10.000 tahun.

GOA Song Terus di Desa Wareng, Kecamatan Punung, Kabupaten Pacitan, Jawa Timur, kian disorot para arkeolog. Benda-benda temuan dari goa itu membuktikan adanya sejarah ”kerajaan” manusia purba di Jawa pada ratusan ribu tahun lalu. Pemerintah pun bersiap membangun museum khusus tak jauh dari situs itu.

Goa Song Terus sepanjang 150 meter dengan lebar 10 meter-20 meter dan tinggi plafon 10 meter itu menarik perhatian sejak ditemukannya rangka manusia purba pada 1999. Diperkirakan, rangka manusia purba itu berusia 10.000 tahun. Para arkeolog dan warga setempat sepakat menamainya Mbah Sayem.

Mbah Sayem seorang laki-laki berumur 40 tahun-50 tahun. Saat ditemukan, posisinya sedang berbaring. Kedua tangannya menggenggam alat batu dan alat dari tulang. Beberapa kepala monyet ekor panjang atau makaka tersebar di sekelilingnya. Kuburannya ditutupi daun pakis, yang di atasnya diletakkan sepotong besar daging sapi bakar.

Sekitar 3 kilometer dari situ, terdapat goa lain, Song Keplek, yang juga diteliti. Song Keplek merupakan goa hunian manusia ras Australomelanesid yang hidup pada 8.000-4.500 tahun lalu. Hasil budaya mereka sama, seperti alat serpih batu, alat tulang, dan alat cangkang kerang. Lima manusia telah ditemukan di goa ini.

”Ada rangka manusia dewasa dan anak-anak yang ditemukan di Song Keplek. Mereka ini penghuni goa, beranak-pinak, dan mengeksplorasi pegunungan karst. Mbah Sayem di Song Terus juga menghuni goa itu. Besar kemungkinan goa-goa di Pacitan ini menjadi terminal pendaratan Homo erectus, sama dengan di Sangiran,” kata Harry Widianto, Direktur Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman Direktorat Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, awal Desember lalu.

Melihat karakteristik serta temuan-temuannya, goa-goa di Pacitan itu diyakini sebagai rumah, tempat tidur. ”Setelah berburu, hasil buruannya dimasak di situ. Kan, api sudah ditemukan sejak 450.000 tahun lalu,” kata Harry, yang juga arkeolog peneliti Situs Sangiran.


Ribuan artefak

Sejak Song Terus diteliti tahun 1994, ditemukan lebih dari 70.000 artefak. Pada 10 tahun terakhir, penggalian dilakukan intensif oleh tim gabungan Pusat Penelitian dan Pengembangan Arkeologi Nasional dan Museum National d’Histoire NaturÃlle Paris, Perancis, dipimpin oleh Truman Simanjuntak dan Francois Semah. Mereka menggali di pintu masuk goa, dengan dua buah lubang uji yang digali hingga kedalaman 16 meter.

Menurut Mirza Ansyori, peneliti muda yang juga mahasiswa S-3 di Museum National d’histoire NaturÃlle Paris, situs ini memiliki lapisan arkeologi yang panjang. Ada Lapisan Terus dengan bukti peradaban pada 300.000-80.000 tahun lalu, Lapisan Tabuhan (60.000-18.000 tahun lalu), dan Lapisan Keplek (12.000-6.500 tahun lalu).

Dalam buku Jejak Langkah Setelah Sangiran karangan Harry Widianto (2011) disebutkan, tiga lapisan itu menggambarkan tiga lapisan budaya, yaitu budaya paleolitik di dua lapisan pertama dan budaya praneolitik pada Lapisan Keplek. Alat-alat serpih, kapak perimbas, dan penetak dari batu rijang atau batu gamping tersebar di dua lapisan terbawah.

Mirza menjelaskan, Lapisan Keplek itu menunjukkan lingkungan hutan hujan tropis. Lapisan Terus, yang tertua, juga basah. ”Kami menemukan alat-alat batu dan fauna, seperti rusa dan binatang-binatang yang mewakili lingkungan lembab, seperti siamang, kerbau, dan babi,” paparnya.

Song Terus, juga goa-goa lain dengan stalaktit dan stalagmit yang khas lingkungan karst, memang menarik minat para arkeolog. Francois Semah sudah bertahun-tahun tinggal di Desa Wareng bersama istrinya yang juga peneliti. ”Di masa 85.000 tahun lalu, sudah ada jejak hunian goa yang tertua, mungkin tertua di Asia. Bukti kebudayaannya ada,” katanya.

”Kami pernah menemukan satu gigi manusia pada masa itu, tetapi masih diteliti. Ceritanya makin lama makin banyak dan menarik,” sambung Mirza.

Ekskavasi di Song Terus menghasilkan puluhan ribu artefak yang melengkapi bukti kehidupan ras Australomelanesid di goa-goa di bagian barat, tengah, dan timur Gunung Sewu selama lebih dari 5.000 tahun. Ini semacam gambaran ”kerajaan” prasejarah di Jawa, khususnya Pacitan.

”Kisah luar biasa ini harus disuguhkan kepada masyarakat melalui museum,” kata Dirjen Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Kacung Marijan.

Pemerintah menyiapkan 2 hektar lahan untuk museum tak jauh dari Situs Song Terus. Ini diharapkan menjadi sarana untuk studi lebih lanjut tentang kebudayaan manusia purba. (Susi Ivvaty)

(Sumber: Kompas, Sabtu, 20 Desember 2014)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: