Oleh: hurahura | 16 Februari 2014

Bersihkan Candi 10 Hari: Kawasan Candi Tertutup untuk Wisatawan

Membersihkan PenataranKOMPAS/MOHAMAD BURHANUDIN

Edi Suyanto (40), juru pelihara kompleks Candi Penataran, di Desa Penataran, Kecamatan Nglegok, Blitar, Jawa Timur, membersihkan arca dari abu dan kerikil letusan Gunung Kelud yang terletak 10 kilometer dari candi tersebut, Sabtu (15/2). Tak ada kerusakan pada candi akibat letusan tersebut.

SLEMAN, KOMPAS — Pembersihan candi- candi yang tertutup abu vulkanik akibat erupsi Gunung Kelud diperkirakan butuh waktu 10 sampai 45 hari, tergantung dari kondisi candi. Lamanya waktu pembersihan karena harus dilakukan hati-hati dan sangat tergantung dari jumlah tenaga yang terlibat.

Candi Prambanan di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, diperkirakan yang paling lama karena tingkat kesulitannya paling tinggi. Candi ini memiliki ketinggian 50 meter dan lebar 20 meter serta ketebalan abu vulkanik 0,5-1 sentimeter.

”Kami akan mulai membersihkan candi pada hari Senin (17/2). Selama pembersihan abu, kawasan candi akan ditutup untuk kunjungan wisatawan,” kata General Manager Unit Taman Wisata Candi Prambanan Priyo Santoso. Di kawasan seluas 75 hektar ini, selain Candi Prambanan terdapat juga Candi Sewu dan Candi Roro Jonggrang.

Pembersihan candi, kata Priyo, diprioritaskan menerapkan mekanis kering, yakni menggunakan alat penyedot debu dan sikat. ”Sekitar 400 karyawan dikerahkan untuk membersihkan candi,” kata Priyo.

Sementara itu, pembersihan abu vulkanik di Candi Borobudur, Candi Mendut, dan Candi Pawon di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, juga akan mulai dilakukan pada Senin besok. Proses pembersihan candi ditargetkan selesai dalam waktu 7-10 hari.

”Abu vulkanik yang menutupi candi tidak terlalu tebal, hanya 3-5 milimeter, sehingga proses pembersihan candi bisa lebih cepat,” kata Kepala Balai Konservasi Borobudur Marsis Sutopo.

Pada 2010, tebal abu vulkanik dari erupsi Gunung Merapi yang menempel di bangunan Candi Borobudur, Candi Mendut, dan Candi Pawon lebih tebal, yakni 2-3 sentimeter. Ketika itu, proses pembersihan abu melibatkan sekitar 2.500 sukarelawan dan berlangsung selama 45 hari.

Saat ini, ketika pembersihan candi sedang dilakukan, kawasan Candi Prambanan tertutup untuk kunjungan wisatawan. Dengan penutupan ini, pengelola harus rela kehilangan pengunjung rata-rata 3.000 orang pada hari biasa dan 6.000 orang pada Sabtu dan Minggu.

”Tadi pagi ada sekitar 200 wisatawan mancanegara yang turun dari kapal pesiar di Semarang mau berkunjung ke Prambanan, tetapi kami tolak. Kami masih akan terus membersihkan kompleks ini dari abu vulkanik dan baru akan menerima pengunjung setelah semuanya bersih,” kata Priyo.


Relatif aman

Dari pengukuran yang telah dilakukan oleh Balai Konservasi Borobudur, abu dari erupsi Gunung Kelud yang menempel di Candi Borobudur, Candi Mendut, dan Candi Pawon memiliki pH 5 hingga pH 6, lebih tinggi daripada kadar keasaman abu dari erupsi Gunung Merapi yang berkisar 3-4. Dengan angka ini, abu dari erupsi Gunung Kelud terbilang relatif aman bagi batuan. Proses pelapukan batuan candi biasanya akan lebih cepat terjadi apabila ada kontak dengan zat yang memiliki pH 3 atau di bawahnya.

Abu vulkanik ini juga memiliki kandungan sulfur 0,1 persen. Dengan kandungan belerang yang relatif rendah, kurang dari 1 persen, abu ini diperkirakan juga relatif aman dan tidak memicu terjadinya proses pelapukan pada batuan candi.(EGI/ABK)

(Sumber: Kompas, Minggu, 16 Februari 2014)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: