Oleh: hurahura | 5 Januari 2013

Situs Megalitikum Gunung Padang Dirusak

nationalgeographic.co.id, Jumat, 4 Januari 2013 – Situs Gunung Padang di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, mulai rusak karena ulah manusia. Situs peninggalan kebudayaan megalitikum terbesar di Asia Tenggara itu saat ini tidak dikelola dengan baik.

Perilaku pengunjung yang seenaknya, ditambah adanya kepentingan, membuat struktur situs rusak parah. Penelitian yang dilakukan Pusat Arkeologi Nasional bekerja sama dengan Balai Arkeologi Bandung menemukan terjadinya kerusakan teknis pada situs megalitikum yang diperkirakan dibangun pada rentang waktu 2.500 – 1.500 Sebelum Masehi.

Arkeolog senior Moendardjito yang menjadi anggota tim ahli penelitian, Kamis (3/1), mengatakan, pengunjung situs Gunung Padang bisa mencapai 16.000 orang per bulan. Pengunjung sebanyak itu menginjak-injak bangunan situs yang dibangun dengan teknologi sederhana.

Kemampuan manusia yang masih rendah pada masa itu membuat bangunan situs berbentuk punden berundak tersebut didirikan dengan teknologi sederhana. Batuan ditumpuk tanpa perekat yang mudah bisa terlepas, kata Moendardjito.

Pengunjung yang berekreasi ke kawasan situs memperlakukan batu berumur ribuan tahun itu sebagai “keset” setelah kaki pegunjung menginjak tanah berlumpur. Akibat sering diinjak, posisi batu bergeser sehingga strukturnya berubah.

Banyak pula situs yang dipukul batu lain sehingga pecah dan pecahannya dibawa pulang. Pada bagian lain, banyak pula batuan yang dicoret-coret menggunakan cat semprot atau spidol.
gunung padang,arkeologiSitus Gunung Padang, Jawa Barat. (Mahandis Y. Thamrin/NGI)

Sebagian pengunjung juga ada yang merusak struktur situs dengan mengangkat atau menggoyang-goyangkan batuan besar yang tegak berdiri.

“Ada mitos barangsiapa bisa mengangkat batu yang berdiri tegak, keinginannya akan terkabul. Mitos ini sangat menyesatkan,” ujar Moendardjito.

Di lokasi situs juga banyak warung penjual cendera mata dan pedagang asongan yang berlarian, sehingga merusak situs.


Melestarikan situs

Penelitian yang dilakukan Arkenas dengan Balai Arkeologi Bandung ini bertujuan untuk melestarikan yang meliputi merawat, meneliti, dan memanfaatkan situs Gunung Padang.

Lutfi Yondri, peneliti utama Balai Arkeologi Bandung, mengatakan, situs tersebut mendesak untuk dilindungi. Kedatangan pengunjung membawa dampak positif bagai perekonomian warga, tapi warga perlu dilatih memanfaatkan tanpa merusak situs.

“Kalau situs rusak, pengunjung berkurang, masyarakat juga yang rugi. Selain itu, dunia keilmuwan juga kehilangan sumber ilmu pengetahuan yang sangat berharga,” kata Lutfi.

Situs Gunung Padang juga tidak lepas dari kepentingan sebgian orang yang peraya bahwa di stus tersebut terdapat bangunan piramida. Keberadaan piramida itu diungkap komunitas Turangga Seta bersama beberapa ahli geologi. Mereka kemudian coba melakukan penelitian di kawasan situs.

Situs Gunung Padang memiliki luas sekitar tiga hektar, sementara kawasan dengan banyak situs batuan megalitikum sekitar 900 meter persegi. Situs ini berada pada ketinggian sekitar 885 meter di atas permukaan laut. (Zika Zakiya. Sumber: Kompas)

Iklan

Responses

  1. masyarakat yang sering datang ketempat2 atau situs2 Purbakala rata2 minim pengetahuan tengtang aturan2 yg seharus di pratekan salah satunya jangan ada aksi vandalis pada benda2 purbakala, memegang apalagi men injak itu sudah menjadi larangan!!!!!!!!!!!!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori