Oleh: hurahura | 15 Maret 2010

Naskah Kuno Banyak, Kajiannya Sedikit

Oleh: DJULIANTO SUSANTIO

Ketika masih kecil Heinrich Schliemann, seorang Jerman, pernah diberi hadiah sebuah buku bacaan tentang kisah Perang Troya. Selama bertahun-tahun kisah dari masa Yunani purba itu terngiang-ngiang di telinganya. Menurut anggapannya, kisah Perang Troya bukanlah dongeng semata. Harus ada kenyataan di balik semua itu.

Mulailah dia mengumpulkan uang untuk membuktikan kebenaran pendapatnya. Terutama setelah dia menjadi bankir. Dibantu sejumlah keluarga dan temannya, dia kemudian berangkat ke Yunani, menuju tempat yang diperkirakan sebagai letak kota Troya.

Di sana, bukit demi bukit dia gali. Akhirnya dari sebuah timbunan tanah, muncul sedikit demi sedikit batu-batu kuno. Itulah benteng kota Troya. Schliemann menemukan letak kota itu pada 1870-an.

Dari kisah itu kiranya jelas bahwa naskah (manuskrip), dibantu tradisi lisan atau cerita rakyat, sebenarnya memegang peranan penting dalam perkembangan ilmu pengetahuan. Di Indonesia, peranan naskah yang demikian besar juga pernah disadari oleh ilmuwan-ilmuwan pionir, seperti Muhammad Yamin, yang pernah menjabat Menteri Pendidikan dan Pengajaran di era Presiden Soekarno.

Setelah membaca naskah Nagarakretagama karya Mpu Prapanca dari kerajaan Majapahit (abad ke-14), Yamin menyimpulkan bahwa sebelum terbentuknya Negara Kesatuan RI, di wilayah Nusantara pernah ada dua negara kesatuan besar, yaitu Sriwijaya yang bercorak maritim dan Majapahit yang berciri agraris. Pendapat Yamin masih diikuti banyak kalangan hingga kini. Apalagi banyak pakar menganggap Nagarakretagama merupakan naskah nonfiksi terbaik sebagai sumber sejarah (Ayatrohaedi, 1990).

Tidak dimungkiri, karena keotentikannya dianggap bagus maka kisah sejarah berbagai daerah juga disusun berdasarkan naskah-naskah kuno. Naskah Carita Parahyangan merupakan sumber untuk penulisan sejarah Sunda. Babad Tanah Jawi, meskipun mengandung mitologi, dianggap babonnya kisah sejarah Jawa.

Hikayat Banjar menjadi dasar penyusunan sejarah Banjar (Kalimantan Selatan). Sejarah Malayu untuk sejarah daerah Melayu (mencakup Riau dan sekitarnya). Begitu pula dengan Hikayat Aceh, Kronik Maluku, Babad Lombok, dan sebagainya yang berkenaan dengan sejarah masing-masing daerah.

Kritik

Kini di seluruh Indonesia terdapat belasan ribu hingga puluhan ribu naskah kuno. Namun disayangkan, kajian historiografi atas naskah-naskah kuno tersebut masih amat sedikit. Padahal. lewat hasil kajian filologi, naskah-naskah tersebut akan mampu merekonstruksi masa lampau masyarakat dalam berbagai aspeknya.

Tentu saja sebelumnya naskah-naskah tersebut harus diuji keabsahannya terlebih dulu melalui metode sejarah, yakni berdasarkan kritik intern (isi naskah) dan kritik ekstern (huruf dan bentuk fisik naskah). Selain itu harus dikaji banding dengan sumber-sumber sejarah lain yang sezaman, misalnya berita asing dan prasasti.

Banyak naskah dipercaya mengandung data sejarah yang akurat. Karena itu, meskipun filologi dan arkeologi mempunyai jenis data utama yang berbeda, keduanya sering kali bertemu dalam suatu kepentingan.

Filologi umumnya memelajari teks atau sumber tertulis. Sementara arkeologi meneliti artefak atau sumber tak tertulis. Namun karena suatu teks selalu dituliskan pada benda tertentu, maka terjadilah pertemuan keduanya. Hal ini terlihat nyata pada epigrafi, yakni ilmu yang memelajari prasasti.

Naskah sebagai artefak kemudian mendapatkan perhatian serius. Hal ini diwujudkan dengan mengemukanya bidang perhatian khusus dalam ilmu pernaskahan yang disebut Kodikologi. Demikian pula variasi-variasi kecil dalam bentuk huruf diberi perhatian khusus dalam penggarapan naskah-naskah, untuk dilihat kemungkinannya bahwa variasi-variasi itu adalah fungsi dan perbedaan tradisi wilayah, masa, atau penguasa (Edi Sedyawati, 2006).

Dalam beberapa kasus, filologi memang amat berhubungan erat dengan arkeologi dan sejarah. Teks-teks kuno, terutama yang telah melalui garapan para ahli filologi, dapat membantu para peneliti arkeologi yang memelajari benda-benda budaya tinggalan dari masa yang sama atau berdekatan dengan teks-teks itu.

Pemanfaatan terbesar adalah dalam rangka identifikasi rangkaian relief cerita yang terdapat di candi-candi. Banyak teks Jawa Kuno yang telah dijadikan sandaran untuk upaya identifikasi tersebut.

Teks-teks sastra kuno pada dasarnya memberikan sumbangan berarti bagi pengetahuan ikonografi (seni arca kuno) berkenaan dengan penggambaran visual para tokoh. Sebaliknya, pengetahuan arkeologi khususnya ikonografi, dapat pula memberikan sumbangan pada ilmu pernaskahan. Terlebih dalam memberikan terjemahan yang tepat pada kata-kata yang sebenarnya merupakan semacam istilah teknis dalam konteks ikonografi.

Gambaran

Sejumlah teks mampu memberikan gambaran mengenai peri kehidupan di zaman teks tersebut ditulis. Data semacam itu amat berguna untuk memberikan gambaran rekonstruksi yang lebih lengkap apabila dipadukan dengan temuan-temuan kepurbakalaan sezaman (Sedyawati, 2006).

Di Indonesia tradisi pernaskahan pernah hidup dalam berbagai suku bangsa. Masing-masing memiliki sistem aksara yang khas, termasuk media penulisannya. Dari ribuan naskah kuno yang sudah sampai ke tangan kita, masing-masing memiliki keunikan, yakni setiap daerah memiliki materi yang berlainan untuk menulis naskah.

Naskah-naskah dari Jawa umumnya ditulis di atas daun tal (lontar). Naskah Batak ditulis di atas kulit kayu yang kemudian diberi tali pengikat dan ditutup dengan kayu berukir. Bahan-bahan lain yang digunakan adalah kertas (daluwang), bambu, tulang binatang, kulit binatang, labu hutan, rotan, dan daun nipah.

Karena kurang perhatian masyarakat dan pemerintah, naskah (kuno) telah menjadi sumber sejarah yang terabaikan. Untuk itu kita semua harus menyelamatkan seluruh khasanah pernaskahan dari kepunahan atau kerusakan, sekaligus menciptakan tenaga-tenaga filolog yang handal. Bukan artefak kunonya yang kita perlukan. Yang paling penting adalah apa isi naskah-naskah itu. Sebab, kemungkinan besar isinya masih mempunyai relevansi dengan masa kini.

Iklan

Responses

  1. Silakan dilengkapi dengan buku Prof. Dr. Benedictus Slametmuljana tentang Undang-Undang Majapahit atau Prof. Kern tentang Negarakertagaman. Selamat membaca bahan lama. Rechtsbronen juga banyak dalam bentuk Jaarboektje. Lihat disertasi Casuto atau buku Prof. Hilman Hadikusuma. Seru deh.

  2. daftar pustaka yg dipakai buku apa ya?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori