Oleh: hurahura | 6 Maret 2016

Sejarah Kompas, Si Penunjuk Arah

Kompas-001Kompas yang paling awal, selalu menunjuk arah selatan, bukan arah utara sebagaimana yang dikenal sekarang

Banyak penemuan berasal dari Tiongkok, salah satunya adalah kompas, yakni penunjuk arah mata angin. Ada sebuah bukti bahwa kompas telah digunakan pada zaman Dinasti Qin (221—206 SM). Sebelum masa Dinasti Qin, yakni era Dinasti Zhou (1046—221 SM), di saat orang-orang hendak bepergian ke gunung untuk mencari batu giok, mereka selalu membawa sebuah alat penunjuk “selatan”. Alat ini bermanfaat untuk mencegah dirinya tersesat di dalam hutan yang lebat. Kompas yang lebih canggih dibuat pada zaman Dinasti Qin (221—206 SM). Caranya adalah sebongkah batu yang diukir menyerupai sebuah sendok, diseimbangkan pada lingkaran yang terdapat di atas plat perunggu.

Penciptaan kompas bermula dari penemuan biji magnet oleh orang Tiongkok kuno. Biji magnet ini diikatkan pada seutas tali. Hasilnya, ia akan selalu menunjukkan arah utara. Pada abad ke-12, para penjelajah Eropa berhasil membuat kompas dengan menggosokkan sebatang jarum pada biji magnet. Penemuan ini memicu perkembangan kompas.

Sebelum kompas magnet ditemukan, orang Tiongkok purba menandai titik sinar matahari terhadap bumi sewaktu pagi hari. Malam harinya mereka melihat posisi bintang kutub utara untuk menentukan sudut utara. Setelah mereka menemukan salah satu sudut utara tersebut, kemudian ditarik empat sudut lainnya (Utara-Selatan, Timur-Barat) sehingga terbentuklah delapan arah mata angin (Utara-Selatan, Timur-Barat, Timur Laut-Barat Daya, Barat Laut-Tenggara).


Pelayaran

Kompas-002

Kompas Shi Pan

Selama Dinasti Ming Besar (1368—1644), kompas Tiongkok pernah digunakan oleh seorang Laksamana terkenal Cheng Ho (Zheng He, 1371—1435) sebagai alat utama navigasi. Berdasarkan perintah kaisar saat itu, Zheng He memulai tujuh ekspedisinya dari tahun 1405 dan 1433. Zheng He menggunakan kompas Tiongkok ini untuk mengarungi lautan hingga ke wilayah Arab, Thailand, Afrika Timur, dan banyak negara kecil lainnya.

Ditemukannya kompas menjadikan pelayaran menjadi lebih terbantu. Pelaut asal Yaman, Ibnu Majid alias Sihabuddin Ahmad bin Majid bin Amr ad-Duwaik yang dikenal sebagai ‘penakluk’ Laut Merah dan Samudera Hindia pada abad ke-15, berhasil menciptakan kompas yang berbeda dari umumnya, yaitu kompas dengan 32 arah mata angin.


Kompas “Luo Pan”

Kompas-004Kompas Luo Pan yang digunakan dalam Ilmu Feng Shui

Pada abad ke-4—abad ke-2 SM ditemukan kompas Feng Shui yang disebut Luo Pan. Waktu itu Luo Pan masih disebut dengan istilah Si Nan. Kompas Si Nan ini adalah nenek moyang dari kompas Luo Pan yang kita kenal sekarang. Kompas yang paling awal hanya memiliki dua komponen, yaitu sendok (gala) magnet dan plat berbentuk persegi.

Menginjak dinasti Han (abad ke-2 SM—abad ke-2 M), Si Nan dikembangkan menjadi Shi Pan. Bentuk Shi Pan juga masih sederhana sekali, yaitu bagian luar adalah plat berbentuk persegi yang melambangkan bumi (Di Pan) dan bagian dalamnya berbentuk bulat (Tian Pan). Bentuk dari Shi Pan ini sudah mirip Luo Pan, karena bagian dalamnya yang berbentuk bulat dapat diputar-putar dan memiliki poros/sumbu pada titik tengahnya seperti Luo Pan modern. Perbedaannya hanya lempengan Tian Pan ini tidak mengandung magnet. Fungsi dari Di Pan dan Tian Pan pada kompas Shi Pan adalah untuk mengetahui perubahan waktu dan arah berdasarkan susunan konstelasi bintang kutub utara. Pola dari Shi Pan inilah yang akan menjadi pelopor susunan bintang terbang (Fei Xing) yang kita ketahui sekarang ini.

Pada masa dinasti Tang (abad ke-6—abad ke-9 M), Yang Yun Song seorang master Feng Shui menemukan titik utara matahari. Inilah yang mengilhami dirinya untuk menciptakan Tian Pan dan lingkaran Chuan Sha 72 Long. Luo Pan ini dikenal dengan nama Yang Gong Pan.

Kompas-003Kompas modern
(Foto-foto: internet)

Pada era dinasti Song (abad ke-9—abad ke-12 M), karena jalur maritim Tiongkok mengalami perkembangan besar-besaran untuk meningkatkan perekonomian dan perdagangan, banyak terjadi penemuan bentuk kompas. Terutama pada zaman dinasti Song Selatan, ketika antara titik utara bumi berdasar dari magnet dan dari titik matahari, dibedakan dan disatukan menjadi satu set dalam Luo Pan. Kelak kompas seperti ini menjadi San He Luo Pan.

Pada masa dinasti Ming dan Qing (abad ke-13—abad ke-19), Luo Pan mengalami perkembangan pesat. Lingkaran demi lingkaran ditambah-tambahkan terus, seperti yang tercatat pada Qing Ding Luo Jing Jie Ding, yaitu buku manual klasik yang menjelaskan penggunaan dari Luo Pan. Buku ini masih dipakai sebagai acuan sampai sekarang. Pada era dinasti Ming juga muncul master Feng Shui Jiang Da Hong. Dia mengembangkan Luo Pan dengan menggunakan diagram 64 heksagram Yi Jing, yang kelak disebut Jiang Pan, atau sekarang menjadi San Yuan Luo Pan.

Ukuran kompas Luo Pan berbeda-beda. Ada kompas Luo Pan yang memiliki ukuran empat inci (menggambarkan empat musim), ada pula delapan inci (menggambarkan delapan Trigram Ba Gua) dan kompas Luo Pan berukuran 12 inci (menggambarkan dua belas cabang bumi). Salah satu lingkaran Luo Pan dipakai sebagai penentu arah, sedangkan lingkaran yang lain menunjukkan sebuah pesan yang sangat penting.

Kompas Luo Pan digunakan sebagai alat bantu Feng Shui, yakni ilmu tentang tata bangunan yang dihubungkan dengan keseimbangan alam. Dengan demikian diharapkan tercipta sebuah keharmonisan dan kenyamanan sebuah hunian tempat tinggal atau tempat berusaha. Kompas Luo Pan dan kompas yang umum dikenal, sebenarnya sama-sama berfungsi sebagai penunjuk arah. Hanya bedanya jarum pada Luo Pan selalu menunjuk arah selatan, sementara pada kompas biasa jarum menunjuk arah utara. (Berbagai sumber/Djulianto Susantio)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: