Oleh: hurahura | 11 Agustus 2012

Lindeteves, Pabrikan Baja Masa VOC

Warta Kota, Sabtu, 11 Agustus 2012 – Nama Lindeteves di bilangan Jakarta Kota sudah populer sejak lama. Adanya Pasar Lindeteves, yang kemudian dipermodern menjadi Pusat Perdagangan Lindeteves, jelas menunjukkan peranan pasar ini. Apalagi Lindeteves terletak di kawasan pusat perdagangan Glodok. Sejak berpuluh tahun lalu Lindeteves dikenal sebagai pusat perkulakan alat-alat berat. Konsumennya tak hanya datang dari Jakarta, tapi juga dari seluruh Indonesia.

Sejarah Lindeteves sebagai pusat penjualan alat-alat berat tidak terlepas dari keberadaan NV Lindeteves Stokvis & Fa, sebagai salah satu unit usaha pabrikan kontruksi baja terkemuka di masa pendudukan VOC. Awalnya Lindeteves berkantor pusat di Semarang. Perusahaan ini memiliki sejumlah kantor cabang di kota-kota besar di Jawa dan sejumlah anak perusahaan, seperti NV Rotterdam Internatio, NV Borsumij Maatschappij, NV Geo Wehry, dan NV Jacobson Van den Berg. Salah satu kantor Lindeteves yang cukup terkenal berada di Surabaya. Gedungnya dirancang khusus oleh Biro Arsitek Hulswit, Fermont & Ed Cuypers dari Batavia dan mulai dibangun pada sekitar 1910.

Entah di mana kantor pusat perusahaan ini. Yang jelas, ketika itu mereka menguasai jaringan bisnis perdagangan, produksi, jasa, industri, dan distribusi di sejumlah negara. Bisnisnya di bidang konstruksi baja membuat pihak Jepang (1942-1945) menjadikan gedung di Surabaya sebagai bengkel perbaikan peralatan perang.

Tahun 1970-an di Jakarta pernah berdiri PT Borsumij Wehry Indonesia. Mungkin merupakan merger dari NV Borsumij Maatschappij dan NV Geo Wehry. PT Borsumij Wehry Indonesia memiliki cabang di beberapa kota. Sayang, data sejarah tentang Lindeteves masih minim. Sedikit info diperoleh dari buku antik berjudul 12e Algemene Catalogus 1949 yang diterbitkan NV Lindeteves. Buku ini berisi katalogus tentang pipa, traktor, alat berat, alat pertukangan, dan lain-lain. Terdapat juga lembaran-lembaran berisi iklan alat-alat berat di dalamnya. Jumlah keseluruhan buku ini mencapai 305 halaman.

Selain itu informasi diperoleh berdasarkan iklan tentang ban merk Goodyear yang muncul pada Almanak Jawa 1938. Rupanya sedikit demi sedikit Goodyear maju berkat peranan Lindeteves-Stokis. Perusahaan ini menjadi wakil penjualan atau agen utama produksi Goodyear.

Kalau kantor di Jakarta sudah berganti wajah, kantor di Surabaya masih lestari. Bahkan sudah tergolong bangunan cagar budaya. Saat ini gedung tersebut masih dipakai sebagai kantor Bank Mandiri. Hanya nama Lindeteves di Jakarta masih dikenal banyak orang. (Djulianto Susantio, pemerhati sejarah dan budaya)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori