Oleh: hurahura | 12 Agustus 2012

Google Earth Bantu Temukan Piramida Mesir yang Hilang

Inilah piramida di Mesir yang terekam oleh satelit Google Earth. (sumber: Newsdiscovery)

beritasatu.com, Minggu, 12 Agustus 2012 – Survei yang dilakukan oleh pencitraan satelit Google Earth telah mengungkapkan dua kompleks yang diduga sebagai Piramida Mesir yang telah hilang.

Peneliti arkeologi satelit Angela Micol dari Maiden, NC mengatakan, bahwa kompleks piramida di Mesir yang hilang itu terletak sekitar 90 mil. Berisi Kelompok gundukan yang tidak biasa dengan fitur dan orientasi yang menarik.

Salah satu situs yang terletak di Mesir Hulu, hanya 12 mil dari kota Abu Sidhum sepanjang Sungai Nil, memiliki empat gundukan masing-masing dengan dataran tinggi, lebih besar berbentuk segitiga.

Dua gundukan besar di situs ini adalah sekitar 250 meter dengan dua gundukan kecil sekitar 100 meter dengan lebar.

Kompleks situs ini diatur dalam formasi yang sangat jelas dengan gundukan besar memanjang dan lebar sekitar 620 meter – hampir tiga kali ukuran piramida besar.

“Setelah pemeriksaan lebih dekat dari formasi, gundukan ini tampaknya memiliki atas sangat datar dan bentuk segitiga simetris yang telah banyak terkikis oleh waktu,” jelas Micol.

Secara misterius, ketika diperbesar pada bagian atas formasi segitiganya, ada dua bentuk melingkar dengan lebar 20 kaki muncul hampir di tengah-tengah segitiga.

Sementara, sekitar 90 km sebelah utara dekat oasis Fayoum, kompleks piramida kedua mungkin berisi empat sisi, gundukan terpotong, sekitar 150 meter lebarnya.

“Ini memiliki pusat persegi yang berbeda yang sangat biasa bagi gundukan ukuran ini dan hampir tampak seperti piramida bila dilihat dari atas,” tulis Micol.

Terletak hanya 1,5 km sebelah selatan timur kota kuno Dimai, situs ini juga memiliki tiga gundukan kecil dalam formasi sangat jelas, “mirip dengan alignment diagonal dari piramida Giza Plateau,” kata Micol.

“Warna gundukan gelap dan mirip dengan komposisi bahan dinding Dimai, yang terbuat dari bata merah dan batu,” tulis para peneliti.

Meski demikian penelitian langsung di lapangan masih diperlukan untuk memverifikasi piramida tersebut.


Penulis: Discovery News/Ririn Indriani

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori