Oleh: hurahura | 1 Juni 2011

Peninggalan Sejarah: Runtuhnya Benteng Peradaban

Oleh Lusiana Indriasari

Benteng Wolio (Foto: internet)

Kompas, Sabtu, 28 Mei 2011 – Indonesia memiliki sejumlah benteng yang menjadi saksi perjalanan sejarah bangsa ini sejak sebelum abad ke-16 hingga masa Perang Dunia II. Meski masih ada yang berdiri utuh, sebagian besar benteng-benteng tersebut kini tinggal reruntuhan.

Selamat datang di benteng terbesar di dunia.” Spanduk besar itu terpampang di gerbang masuk Benteng Keraton Wolio yang berlokasi di atas tebing Kota Bau-Bau, Pulau Buton, Provinsi Sulawesi Tenggara. Benteng seluas 22,4 hektar dengan panjang keliling 2.740 meter ini merupakan ikon pariwisata Kota Bau-bau.

Bagi masyarakat sekitar, Benteng Wolio bukan sekadar sisa sejarah, tetapi juga mendatangkan potensi ekonomi. Ketika kesadaran wisata di dalam negeri mulai terdongkrak, benteng yang dibangun tahun 1578-1615 pada masa Kesultanan Buton ini menjadi salah satu tujuan wisata favorit di Sultra, terutama di wilayah Kepulauan Buton, setelah Wakatobi.

“Banyak turis lokal dan asing mampir ke Pulau Buton untuk melihat Wolio sebelum terbang lagi ke Wakatobi,” kata Ali Arham, Kepala Bidang Nilai Budaya dan Pariwisata Kota Bau- Bau. Dengan pesawat kecil, penerbangan dari Buton ke Wakatobi memakan waktu 15 menit.

Potensi ekonomi itu setidaknya dirasakan Burhanudin, warga di sekitar benteng yang menjadi tukang ojek. Dalam sehari, ia bisa mendapat uang Rp 50.000 untuk mengantar tamu yang ingin menjelajah wilayah di dalam benteng. Bulan April lalu, kegiatan Arung Sejarah Bahari yang diadakan Direktorat Geografi dan Sejarah Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata mengerahkan 150 mahasiswa untuk berkunjung ke Benteng Wolio.

Di dalam tembok Benteng Wolio terdapat 624 rumah yang masih mempertahankan gaya arsitektur khas Kerajaan Buton. Pada masa lalu, benteng yang konstruksinya terbuat dari batu karang ini dihuni oleh sultan, pejabat, serta para pegawai kesultanan. Sayangnya, sebagian pemilik rumah kini mulai menggantikan rumah kayu mereka dengan rumah tembok.

Benteng Keraton Wolio merupakan satu dari 100 benteng peninggalan Kerajaan Buton. Dibandingkan benteng lainnya, seperti Benteng Sorawolio, benteng besar ini relatif masih utuh sehingga masih bisa “dijual” untuk wisatawan.


Terabaikan

Benteng Wolio merupakan benteng yang dibangun pada masa Kesultanan Buton. Benteng ini dibangun oleh para sultan di Buton dengan mengerahkan warga sekitar. Pusat Dokumentasi Arsitektur (PDA) memasukkan benteng yang dibangun oleh komunitas di nusantara itu dalam kategori benteng Nusantara.

Martinus Setyo, salah satu surveyor PDA, mengatakan, benteng Nusantara paling banyak terdapat di Indonesia. Namun, kondisinya sudah banyak yang hancur sehingga tidak dikenali lagi.

Selain benteng Nusantara, di penjuru tanah air juga berserakan benteng-benteng kolonial yang dibangun pada masa kolonialisme negara-negara barat di Indonesia dan benteng peninggalan masa Perang Dunia II.

Data survei PDA menemukan 442 benteng di seluruh Indonesia. Dari jumlah tadi, 351 benteng memiliki informasi sejarah, sedangkan 91 benteng lain sama sekali tidak diketahui informasi sejarahnya.

“Dari situ sebenarnya benteng memiliki potensi untuk dikembangkan menjadi tempat wisata sejarah,” kata Nadya Purwesti, Direktur Eksekutif Pusat Dokumentasi Arsitektur yang berkantor di Jakarta.

Persoalannya, sebagian besar benteng yang bisa menjadi sumber ilmu pengetahuan budaya dan sejarah ini dalam kondisi rusak. Kerusakan disebabkan kurangnya kepedulian pemerintah untuk melindungi dan merawat benteng-benteng tersebut.

Menurut Martinus, belum semua benteng masuk dalam daftar benda cagar budaya yang dilindungi pemerintah. Akibatnya, banyak tangan-tangan manusia yang sengaja merusak bagian- bagian benteng untuk kepentingan pribadi. Kerusakan semacam ini, katanya, paling banyak ditemui pada benteng-benteng di wilayah Indonesia bagian timur.

Di Maluku, misalnya, Benteng Dodinga yang berada di tengah permukiman warga diambil materialnya untuk pengerasan jalan atau memperbaiki rumah warga. Benteng Dodinga yang didirikan pada abad-17 ini pada masa lalu merupakan pos militer penting untuk mengontrol jalur perdagangan rempah- rempah Halmahera Timur ke Ternate. Masih di Maluku juga, warga bahkan menggunakan sisa-sisa benteng lain yang tinggal tapak fondasi untuk mendirikan rumah.

Nasib benteng peninggalan kolonial sama saja. Bekas-bekas persenjataan yang masih terdapat di benteng, seperti meriam, diambil warga setempat. Meriam tersebut dijual kiloan untuk dilebur menjadi bijih besi dan baja.

“Bahkan ada penduduk yang mata pencariannya khusus mengambil meriam, kendaraan sisa perang, dan material besi lain dari benteng,” kata Martinus.

Pemerintah daerah sebenarnya memiliki keinginan memanfaatkan benteng untuk menarik pengunjung datang ke daerah mereka. Keinginan itu diwujudkan dengan memperbaiki benteng-benteng yang rusak. Namun, pada saat memperbaiki, pemerintah setempat tidak memerhatikan kaidah rekonstruksi benda cagar budaya dengan benar.

Sebagian Benteng Wolio, misalnya, dindingnya runtuh karena metode perbaikan yang dilakukan tidak benar. Padahal, selama ini warga setempat menjadikan Benteng Wolio sebagai tempat berkumpul dan bercengkerama. Dengan demikian, sampai kini, benteng tetap menjadi bagian dari peradaban mereka.

Iklan

Responses

  1. bahkan berapa jumlah peninggalan nusantara dan apa saja namanya saya tidak tau. kekayaan ini belum begitu diberdayakan dan dimanfaatkan utk kemandirian bangsa

  2. Jumlah peninggalan sangat banyak. Dari masanya terbagi peninggalan prasejarah, Hindu-Buddha, Islam, dan kolonial. Dari bentuknya terbagi peninggalan bergerak dan peninggalan tak bergerak, dsb.

  3. Pak Djuliianto, andaikan benteng dan istana Majapait bisa direkonstruksi ulang, saya yakin bagus. Kadang berkhayal juga, di Cina, Forbidden City (kota terlarang tempat istana raja) aja bisa lestari, kenapa ditempat kita tidak ya?…Iya…minta ijin link ke blog Pak Djuli..makasih

    • Khayalan memang begitu, tapi sayangnya kebanyakan tembok atau bangunan terbuat dari bata merah. Sejak 1960-an terjadi destruksi besar2an di Trowulan. Masyarakat setempat membuat industri semen merah dengan mengambili bata2 kuno. Akibatnya jejak2 itu sekarang hilang.

  4. Saya dari Bau-bau dan saya sangat bangga dengan benteng ini……..
    Nice post gan……


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: