Oleh: hurahura | 7 September 2010

Kerangka Manusia Prasejarah Dalam Sarkofagus Dievakuasi

Jumat, 3 September 2010 – Gianyar (ANTARA News) – Balai Arkeologi Denpasar mengevakuasi kerangka tulang belulang manusia prasejarah yang ditemukan dalam sarkofagus, peti jenazah dari batu, yang ditemukan di Subak Saba, Desa Keramas, Kecamatan Blahbatuh, Gianyar, Bali.

“Setelah kami teliti hampir seminggu, pagi ini kami evakuasi dua sarkofagus, yakni kerangka manusia yang utuh dan yang sudah menjadi serpihan tulang,” kata Dra Ayu Kusumati, peneliti dari Balai Arkeologi Denpasar, di Gianyar, Jumat.

Menurut Ayu Kusumati, tulang belulang manusia itu akan disimpan di Balai Arkeologi Denpasar.

“Sampai di Denpasar kami akan teliti lagi tulang-belulang itu,” katanya.

Sedangkan sarkafogusnya, kata dia, akan disimpan di Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala di Desa Bedulu, Kecamatan Blahbatuh.

Tim Peneliti Sarkofagus di Desa Keramas, yang dipimpin Dewa Kompyang Gede, menemukan dua sarkofagus dengan ukuran berbeda di Subak Saba, Desa Keramas, Kecamatan Blahbatuh, Sabtu (28/8).

“Satu sarkofagus merupakan peti mati tipe kecil dengan ukuran panjang 150 cm dan lebar 50 cm. Sedangkan satu lagi ukuran besar dengan panjang 100 cm dengan lebar lebih 12 cm,” kata Dewa Kompyang Gede.

Ia mengungkapkan, pada kedua sarkofagus itu ditemukan kerangka manusia.

“Satu sarkofagus berisi tulang-belulang kerangka manusia utuh, satu lagi berisi tulang-belulang yang sudah remuk,” katanya.

Selain sarkofagus, kata Dewa Kompyang, tim itu juga menemukan kendi tua di sebelah tengkorak manusia yang dikubur terlentang itu.

“Sedangkan pada sarkofagus yang satu lagi hanya ditemukan pecahan kendi,” kata pria yang bertugas di Balai Arkelogi Denpasar.

Ia menjelaskan, saat ini jenis kelamin tulang-belulang yang masih utuh diidentifikasi berkelamin laki-laki. Sedangkan untuk tulang belulang yang remuk tak bisa diteliti.

“Kondisi tulang sudah remuk, sehingga susah ditentukan jenis kelamin jezanah yang dikubur telungkup itu,” katanya.

Mengenai umur sarkofagus itu, kata Dewa Kompyang, diperkirakan berumur 2.000 sampai 2.500 tahun.

“Pada zaman itu manusia telah mengenal masa perundagian serta alat logam. Hal ini dibuktikan dengan adanya tonjolan wajah manusia atau kedok mirip kura-kura pada bagian ujung sarkofagus yang kini ditemukan,” katanya.

Selain telah mengenal logam, sambung Dewa Kompyang, pada zaman itu juga sudah dikenal istilah gotong royong dan rasa persatuan dan kesatuan.

“Tujuan dibuatkan kedok di bagian ujung peti kubur itu dimaksudkan untuk memberikan jalan bagi sang arwah menuju dunia lain,” katanya.

Ia menjelaskan, biasanya pemakaman dengan sarkofagus itu diperuntukkan bagi orang yang berpengaruh pada zaman itu.

“Hanya kaum bangsawan dan orang yang berpengaruh yang menggunakan peti kubur semacam itu,” katanya.
(ANT199/s018)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori