Oleh: hurahura | 9 November 2013

TROWULAN: ”Menyatukan” Kota Majapahit

Lusiana-01KOMPAS/LUSIANA INDRIASARI
Temuan candi dan sumur di situs Majapahit.

EMPAT museum terbuka siap dibangun di Trowulan, sebuah situs kota masa Kerajaan Majapahit dari abad ke-13-15 Masehi. Museum menonjolkan reruntuhan bekas peradaban kota secara insitu yang akan diintegrasikan dengan situs lain. Ini upaya untuk menyatukan banyak situs yang terpencar.

Dua buah tenda putih besar berdiri ditopang rangka baja. Konstruksi bangunan yang dibuat dengan meminimalkan tapak fondasi itu dibangun di Sektor A yang menjadi bagian dari museum Majapahit.

Tenda itu menaungi kotak-kotak galian arkeologi yang dibiarkan tetap terbuka, menampakkan jejak peradaban kuno saat masyarakat kota kerajaan Majapahit mendiami Trowulan.

Secara administratif, bekas kota kuno itu kini masuk wilayah Kecamatan Trowulan, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur.

Dalam kotak galian tampak batu-batu bulat berukuran sekepalan tangan tersusun rapi. Ada yang membentuk pola, ada yang hanya berjajar. ”Ini adalah lantai bekas permukiman kota pada masa Majapahit,” kata Nanang Muni, aktivis pencinta sejarah dan budaya Majapahit, beberapa waktu lalu. Keterangan itu juga tertera di papan informasi.

Di bagian lain ada semacam alur kecil terbuat dari tumpukan batu bata dan tangga. Semua jejak kehidupan itu bisa dilihat pengunjung dari atas, melalui jalur yang dibangun di dalam tenda mengelilingi situs.

Itu adalah bagian dari rencana pengembangan museum terbuka di situs Majapahit. Pengembangan museum yang tertuang dalam proyek—untuk sementara—bernama Taman Majapahit itu direncanakan berbiaya Rp 17,5 miliar.

Selain museum, pemerintah akan mengembangkan beberapa desa menjadi desa wisata berisi para perajin cendera mata dan seniman patung. Selama puluhan tahun, pesanan luar negeri untuk patung bergaya Hindu-Buddha dari Trowulan menghidupi para seniman.

Guru Besar Arkeologi Universitas Indonesia Moendardjito pernah melempar gagasan agar di Trowulan dibangun replika candi dan bangunan seperti rumah, petirtaan, makam, kanal, dan lain-lain yang pernah ada pada era Majapahit. ”Tujuannya supaya masyarakat mempunyai gambaran utuh tentang kota pada masa lalu,” katanya.


Terpencar-pencar

Meski dikenal sebagai satu-satunya situs kota di Indonesia, dari masa sebelum hingga sesudah Majapahit, Trowulan sulit dinikmati. Sebaran situs yang cukup luas dan terpencar-pencar membuat orang sulit mendapat gambaran utuh.

Ada puluhan situs yang ditemukan dan digali arkeolog. Sebagian sudah dipugar, tetapi masih banyak yang belum tertangani dengan baik karena kendala biaya.

Dari puluhan situs itu para ahli mengelompokkan menjadi tujuh sel untuk memudahkan penanganan dan pelestarian. Beberapa situs yang bisa dilihat pengunjung adalah Gapura Wringin Lawang, Candi Brahu, Situs Sumur Upas, Candi Kedaton, Umpak Batu, Siti Hinggil, Makam Troloyo, Candi Tikus, dan Kolam Segaran.

Candi Brahu di Desa Bejijong merupakan candi terbesar di Trowulan. Candi yang sudah dipugar itu berada di atas lahan sekitar 1 hektar lebih, berbatasan dengan ladang tebu dan jagung milik warga. Dari jalan raya Mojokerto-Jombang, ada jalan kecil masuk sepanjang 1,8 kilometer ke Candi Brahu.

Candi yang berfungsi sebagai tempat pemujaan tersebut tingginya 25 meter dengan kaki candi seluas 18 meter x 22,5 meter. Seluruh konstruksinya menggunakan batu bata. Namun, ketika dipugar, sebagian tubuh candi yang runtuh diganti batu bata baru.

Meski arkeolog menemukan bukti bahwa candi itu hanya difungsikan sebagai tempat menyimpan abu raja-raja, warga setempat punya cerita lain. ”Orang sini percaya bahwa Candi Brahu dipakai sebagai tempat pembakaran mayat raja-raja Majapahit,” kata Marsaid, juru pelihara Candi Brahu.

Kami diizinkan untuk naik ke kaki candi yang lebar, yang sebenarnya terlarang untuk pengunjung. Tidak ada tangga batu untuk naik ke tubuh candi. Padahal, di situ ada ruangan kosong tempat arkeolog menemukan sisa karbon. ”Hal itu membuat masyarakat percaya ini dulu tempat pembakaran mayat,” kata Marsaid.


Dari abad X

Candi Brahu diperkirakan dari abad X, masa sebelum Kerajaan Majapahit berdiri. Itu merupakan candi yang dibangun pada masa peralihan kekuasaan Mataram Kuno di Jawa Tengah ke Jawa Timur. Dari prasasti Alasantan disebutkan, candi dibangun atas perintah Mpu Sendok, raja Mataram Kuno.

Menurut daftar inventaris lama Badan Pelestarian Cagar Budaya Jawa Timur, Brahu dulu dikelilingi empat candi yang lebih kecil, yaitu Candi Gentong, Muteran, Gedhong, dan Candi Tengah. Dari empat candi itu, hanya Candi Gentong yang masih ada. Candi Gentong hanya berjarak sekitar 360 meter dari Candi Brahu.

Candi Brahu yang merupakan sinkretisme Hindu-Buddha dipugar dua kali, tahun 1920 oleh Belanda dan tahun 1990-1995 oleh Pemerintah Indonesia.

Situs Kedaton yang berada di Desa Kedaton juga sisa permukiman masa Majapahit. Lokasinya jauh dari Brahu. Di situs itu ditemukan kaki candi yang di dalamnya pernah ditemukan empat kerangka perempuan. ”Dua kerangka ditemukan di sudut-sudut kaki candi,” kata Karsono, juru pelihara situs Kedaton.

Candi Kedaton, kata Karsono, merupakan tempat bermusyawarah. Bangunan itu hanya tersisa kaki candi karena bagian atas berbentuk pendopo ditopang tiang kayu, beratap ijuk.

Tidak jauh dari situ ada lubang-lubang bekas galian yang berisi struktur lapisan batu bata. Ada dua lapisan struktur, di bagian bawah tampak deretan batu bata tersusun rapi, bahkan tertutup plester dari batu kapur.

Lapisan di atasnya berupa batu bata yang tersusun tidak rapi dengan ukuran batu bata lebih kecil dari lapisan bawah. Hal itu membuktikan ada dua lapisan budaya berbeda. Diperkirakan lapisan bawah dibangun saat Trowulan masih menjadi kota saat Majapahit berjaya. Adapun lapisan atas merupakan masa setelah Majapahit terpuruk.

”Dari bangunan tembok yang kurang rapi terindikasi bahwa Trowulan menjadi kota yang mulai ditinggalkan,” kata Nurhadi Rangkuti yang pernah meneliti permukiman Majapahit.

Moendardjito mencoba memetakan kota kuno itu berdasarkan hasil sebaran temuan permukaan di wilayah Trowulan. Ketika arkeolog Belanda menemukan kanal-kanal kota Majapahit dari citra satelit, ia menyimpulkan daerah di sekitar kanal itu merupakan pusat keramaian kota. Sebagian arkeolog menduga itu ibu kota kerajaan. (Lusiana Indriasari)

Iklan

Responses

  1. Reblogged this on mangga sumping di kota hujan.

  2. Candi ini dibuat dari batu pasir, batu sungai dan batu bata. Berbeda dengan candi yang ada di Jawa , yang dibuat dari batu andesit yang diambil dari pegunungan. Bahan pembuat Candi Muara Takus, khususnya tanah liat, diambil dari sebuah desa yang bernama Pongkai, terletak kurang lebih 6 km di sebelah hilir situs Candi Muara Takus. Nama Pongkai kemungkinan berasal dari Bahasa Cina , Pong berati lubang dan Kai berarti tanah, sehingga dapat bermaksud lubang tanah, yang diakibatkan oleh penggalian dalam pembuatan Candi Muara Takus tersebut. Bekas lubang galian itu sekarang sudah tenggelam oleh genangan waduk PLTA Koto Panjang . Namun dalam Bahasa Siam , kata Pongkai ini mirip dengan Pangkali yang dapat berarti sungai, dan situs candi ini memang terletak pada tepian sungai.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: