Oleh: hurahura | 26 Desember 2012

Stasiun Tanjung Priok Teramai di Asia

Wartakotalive.com, Senin, 24 Desember 2012 – Tidak begitu jauh dari Stasiun Beos, terdapat sebuah stasiun peninggalan Belanda lain di Batavia, yakni Stasiun Tanjung Priok.

Stasiun itu dibangun karena pelabuhan baru Tanjung Priok (dibangun 1877 dan selesai tahun 1883) mulai ramai. Pada masanya Pelabuhan Tanjung Priok banyak berperan sebagai pintu gerbang Batavia. Bahkan, merupakan pelabuhan paling ramai di Asia setelah pembukaan Terusan Suez.

Stasiun Tanjung Priok menghubungkan Pelabuhan Tanjung Priok dengan Batavia di selatan. Ketika itu sebagian besar wilayah Tanjung Priok adalah hutan dan rawa.

Stasiun ini dibangun untuk mengakomodasi perdagangan dan wisatawan Eropa. Ketika itu mobil masih jarang bahkan dianggap berbahaya. Pemerintah Hindia Belanda menilai sarana transportasi yang aman hanyalah kereta api. Di pihak lain pelabuhan lama di wilayah Sunda Kelapa (Pasar Ikan) tidak memadai lagi.

Stasiun Tanjung Priok dibangun tahun 1914. Perancangnya adalah CW Koch, seorang insinyur dari perusahaan kereta api milik Pemerintah Hindia Belanda, Staats Spoorwegen (SS).

Para pekerjanya berjumlah 1.700 orang, 130 di antaranya orang Eropa. Stasiun ini memiliki delapan peron, nyaris sebesar Stasiun Jakarta Kota. Pada mulanya stasiun ini jarang digunakan karena kereta api kapal langsung menuju ke dermaga pelabuhan. Stasiun banyak berfungsi ketika kereta rel listrik mulai digunakan di Batavia tahun 1925. Seperti halnya Stasiun Jakarta Kota, Stasiun Tanjung Priok memiliki langgam art deco (http://id.wikipedia.org).

Mulai tahun 2000 Stasiun Tanjung Priok tidak berfungsi lagi sebagai stasiun penumpang. Akibatnya kondisi stasiun semakin terbengkalai. Ruangan di depan bangunan stasiun disewakan kepada kantor-kantor jasa, seperti penjualan tiket dan pengiriman barang.

Tahun 2008 dilakukan renovasi besar-besaran terhadap fisik bangunan stasiun Tanjung Priok, termasuk rehabilitasi jalur dan pengadaan peralatan elektrik untuk menggantikan peralatan mekanik (manual).

Pada 28 Maret 2009 Stasiun Tanjung Priok kembali difungsikan dan diresmikan oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Tiga kereta perdana, yakni jurusan Pasar Turi-Tanjung Priok, Purwakarta-Tanjung Priok, dan Cikarang-Tanjung Priok diluncurkan pada 13 April 2009.

Bentuk keaslian Stasiun Tanjung Priok tetap dipertahankan oleh PT Kereta Api Indonesia. Diharapkan stasiun ini akan menjadi pusat studi sejarah dan cagar budaya mengingat lokasinya tidak terlalu jauh dari kawasan wisata kota tua. Kini keberadaan Stasiun Tanjung Priok dilindungi Undang-Undang Cagar Budaya 1992. (Djulianto Susantio, pemerhati sejarah dan budaya)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori