Oleh: hurahura | 11 September 2011

Candi Panataran

Kompleks Panataran

purbakala.net – Candi Panataran merupakan salah satu kompleks candi peninggalan Kerajaan Majapahit yang terdapat di Jawa Timur. Kompleks Candi Panataran terletak di lereng barat daya Gunung Kelud pada ketinggian 450 meter di atas permukaan air laut, tepatnya di Desa Panataran, Kecamatan Nglegok, Kabupaten Blitar, Jawa Timur. Lokasi ini mudah untuk diakses karena terletak di dekat jalan menuju Makam Proklamator Republik Indonesia, Bung Karno.

Candi Panataran pertama kali ditemukan pada tahun 1815 oleh Sir Thomas Stamfort Raffles (1781 – 1826), ketika sedang mengadakan kunjungan ke Candi Panataran bersama dengan Dr. Horsfield, seorang ahli Ilmu Alam. Hasil kunjungan tersebut dicatat dalam bukunya, ”History of Java” yang terbit dalam dua jilid. Selanjutnya penelitian terhadap candi ini juga dilakukan para peneliti, seperti J. Crawford, seorang asisten residen di Yogyakarta; van Meeteren Brouwer (1828); Junghun (1844); Van Heekeren (1848); Jonathan Rigg (1848); dan N.W. Hoepermans (1866); Andre de la Porte dan J. Knebel (1867); J.L.A. Brandes (1887); dan NJ. Krom (1921).

Setelah berdirinya Oudheidkundige Dienst (Jawatan Purbakala) pada tahun 1913 yang menangani urusan kepurbakalaan di Indonesia, maka penanganan atas candi ini menjadi lebih intensif. Hingga saat ini pelestarian Candi Panataran dan candi-candi lainnya di wilayah Jawa Timur ditangani oleh Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala Jawa Timur yang berkantor di Trowulan, Mojokerto. Bentuk pelestarian yang telah dilakukan pada candi Panataran antara lain Studi Teknis Arkeologis (1993/1994), pemugaran Bale Agung (1994), dan perkuatan bagian kaki tingkat III Candi Induk (2000 dan 2001).

Bangunan ini menempati areal seluas 13.560 meter persegi yang terbagi menjadi tiga halaman. Pembagian ruang ini menyerupai pembagian ruang pada bangunan suci di Bali. Bangunan utama terletak pada bagian yang terdalam. Bangunan yang terdapat dalam kompleks Candi Panataran ini antara lain:

Arca dwarapala

- Halaman I :
1. Sepasang arca Dwarapala pada pintu masuk halaman I yang memiliki angka tahun 1242 Saka (1320 Masehi)
2. Dua batur pendopo tanpa atap yang berukuran besar
3. Candi Angka Tahun yang berinskripsi angka tahun 1291
Saka (1369 Masehi)
4. Sepasang miniatur candi

- Halaman II :
1. Dua batur pendopo
2. Sepasang arca Dwarapala
3. Candi Naga

- Halaman II : Candi Induk Panataran (pada restorasi tahun 1917 telah berhasil merekonstruksi bagian tubuh candi yang hingga saat ini diletakkan di sebelah candi induk ini).

Candi Naga

Komplek Candi Panataran dibangun, digunakan, dan dihormati oleh raja-raja dari tiga kerajaan yang berbeda masa selama kurang lebih 250 tahun, yaitu masa Kadiri, Singasari, dan Majapahit. Prasasti Palah yang berangka tahun 1119 Saka (1197 Masehi), ditulis oleh Raja Srengga atau Kertajaya, raja terakhir Kerajaan Kadiri/Daha, menyebutkan bahwa dahulu raja melakukan ritual kepada Bhatara di Palah setiap hari. Dengan demikian dapat diketahui bahwa nama asli dari Candi Panataran adalah Palah. Nama Palah juga dijumpai di dalam Kakawin Nagarakrtagama (yang ditulis oleh Prapanca 1365 Masehi), yaitu pada pupuh 61 bait 2 yang mengisahkan perjalanan kembali Hayam Wuruk ke Palah pada tahun 1361 M. Angka tahun termuda dijumpai pada kolam petirtaan berangka tahun 1337 Saka (1415 Masehi) yang terletak di sebelah tenggara kompleks candi.

Candi Angka Tahun

Candi ini tidak hanya penting pada masa lalu, tetapi hingga saat ini kita masih dapat memetik pesan moral yang tercermin dari relief cerita yang sangat kaya dan beragam. Beberapa relief cerita pada bangunan di Kompleks Candi Panataran yang dapat kita teladani antara lain:
• Sang Satyawan
• Sri Tanjung
• Bubuksah – Gagang Aking
• Ramayana (Hanoman Duta)
• Kresnayana
• relief cerita binatang (Tantri Kamandaka).
Dengan demikian marilah kita bersama menjaga warisan nenek moyang kita dan nilai-nilai moral yang terkandung di dalamnya.

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.733 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: